Pengelolaan Sistematis Sisa-Sisa Rumah Tangga: Analisis PP Nomor 81 Tahun 2012


Pengelolaan sisa-sisa rumah tangga adalah isu penting yang harus diperhatikan untuk menjaga kelestarian lingkungan. Pemerintah Indonesia telah mengeluarkan berbagai peraturan untuk mengatur pengelolaan sampah rumah tangga, salah satunya adalah PP Nomor 81 Tahun 2012. Peraturan ini mengatur tentang pengelolaan sampah rumah tangga dan sampah sejenis sampah rumah tangga. Artikel ini akan menguraikan secara detail tentang PP Nomor 81 Tahun 2012 dan pentingnya pengelolaan sistematis sisa-sisa rumah tangga.

Latar Belakang PP Nomor 81 Tahun 2012

A. Sejarah dan Tujuan

PP Nomor 81 Tahun 2012 disusun dengan tujuan untuk mengurangi dampak negatif sampah terhadap lingkungan dan kesehatan masyarakat. Sebelum peraturan ini diberlakukan, pengelolaan sampah di Indonesia masih kurang sistematis dan banyak menimbulkan masalah, seperti pencemaran lingkungan dan penyebaran penyakit.

B. Isi dan Struktur PP Nomor 81 Tahun 2012

PP ini terdiri dari beberapa bab yang mencakup berbagai aspek pengelolaan sampah rumah tangga. Beberapa poin penting dalam PP ini antara lain:
  • Pengurangan Sampah di Sumbernya: PP ini menekankan pentingnya pengurangan sampah di sumbernya melalui penggunaan kembali (reuse) dan pengurangan (reduce).
  • Pemilahan Sampah: PP ini mewajibkan pemilahan sampah berdasarkan jenisnya, yaitu sampah organik, anorganik, dan bahan berbahaya dan beracun (B3).
  • Pengangkutan dan Pengolahan Sampah: PP ini juga mengatur tentang pengangkutan dan pengolahan sampah agar tidak menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan.
  • Peran Masyarakat: Masyarakat diharapkan berperan aktif dalam pengelolaan sampah melalui kegiatan seperti bank sampah dan komposting.

C. Penerapan dan Tantangan

1. Implementasi di Berbagai Daerah

Implementasi PP Nomor 81 Tahun 2012 di berbagai daerah masih menghadapi banyak tantangan. Meskipun beberapa daerah telah berhasil mengimplementasikan peraturan ini dengan baik, banyak daerah lain yang masih mengalami kesulitan. Tantangan utama yang dihadapi antara lain kurangnya kesadaran masyarakat, minimnya fasilitas pengelolaan sampah, dan kurangnya dukungan dari pemerintah daerah.

2. Studi Kasus: Kota Surabaya

Kota Surabaya merupakan salah satu contoh daerah yang berhasil mengimplementasikan PP Nomor 81 Tahun 2012 dengan baik. Melalui program-program seperti bank sampah dan pengelolaan sampah terpadu, Surabaya berhasil mengurangi volume sampah yang dibuang ke tempat pembuangan akhir (TPA) dan meningkatkan kualitas lingkungan.

D. Manfaat Pengelolaan Sistematis Sisa-Sisa Rumah Tangga

1. Lingkungan yang Lebih Bersih dan Sehat

Dengan pengelolaan sampah yang baik, lingkungan menjadi lebih bersih dan sehat. Sampah yang tidak dikelola dengan baik dapat menimbulkan berbagai masalah lingkungan, seperti pencemaran air dan tanah, serta penyebaran penyakit.

2. Penghematan Sumber Daya

Pengelolaan sampah yang baik juga dapat membantu menghemat sumber daya. Melalui kegiatan seperti daur ulang, bahan-bahan yang masih bisa digunakan dapat diolah kembali sehingga mengurangi kebutuhan akan bahan baku baru.

3. Pemberdayaan Masyarakat

Pengelolaan sampah yang melibatkan masyarakat dapat memberdayakan masyarakat itu sendiri. Program-program seperti bank sampah dapat memberikan manfaat ekonomi bagi masyarakat melalui penjualan barang-barang daur ulang.

E. Peran Pemerintah dan Masyarakat

1. Tanggung Jawab Pemerintah

Pemerintah memiliki peran penting dalam pengelolaan sampah. Pemerintah harus menyediakan fasilitas dan infrastruktur yang memadai untuk pengelolaan sampah, serta mengedukasi masyarakat tentang pentingnya pengelolaan sampah yang baik. Selain itu, pemerintah juga harus menegakkan peraturan yang ada agar pengelolaan sampah dapat berjalan dengan baik.

2. Partisipasi Masyarakat

Masyarakat juga harus berperan aktif dalam pengelolaan sampah. Masyarakat dapat memulai dengan memilah sampah di rumah, mengurangi penggunaan barang-barang sekali pakai, dan ikut serta dalam program-program pengelolaan sampah yang ada di lingkungan sekitarnya.


Pengelolaan sistematis sisa-sisa rumah tangga adalah kunci untuk menjaga kelestarian lingkungan dan kesehatan masyarakat. PP Nomor 81 Tahun 2012 merupakan langkah penting yang diambil oleh pemerintah Indonesia untuk mengatur pengelolaan sampah rumah tangga. Namun, untuk mencapai hasil yang maksimal, diperlukan kerjasama antara pemerintah dan masyarakat. Dengan pengelolaan sampah yang baik, kita dapat menciptakan lingkungan yang bersih, sehat, dan lestari.

Post a Comment for "Pengelolaan Sistematis Sisa-Sisa Rumah Tangga: Analisis PP Nomor 81 Tahun 2012"